Chasing The Sunrise

Sandar, Paotere Port

Dalam genre fotografi landscape atau pemandangan, foto sunset dan sunrise adalah favorit karena dalam suasana ini terjadi proses alam berupa keluarnya berbagai macam spektrum warna sehingga membuat tampilnya keindahan warna warni yang ditangkap sensor kamera. Menurut pengalaman saya, memotret sunrise memiliki keunikan dan tingkat kesulitan sendiri dalam menangkap gambar ke dalam sensor kamera karena berkebalikan dengan memotret sunset.

Memotret sunset kesulitannya adalah kita melawan kontras yang masih sangat tinggi akibat sinar matahari yang masih kuat pancaraannya, sehingga apabila meteringnya nggak pas, bisa jadi foto yang over exposure. Sedangkan memotret sunrise, suasananya dari gelap menjadi terang.

Bagaimana dengan memotret sunrise, pertama-tama bahan-bahan yang diperlukan adalah kamera (tentu saja), sebuah tripod dan shutter release bila ada, opsi tambahan filter ND dan GND. Saya datang ke salah satu spot sunrise di Kota Makassar selepas Shubuh dengan harapan masih cukup waktu untuk mempersiapkan kamera dan perabotannya. Waktu twilight sampai dengan waktu matahari terbit, hanya sekitar beberapa menit saja sehingga harus disiapkan dengan matang.

Continue reading

Posted in BELAJAR FOTOGRAFI | Leave a comment

Amnesti Pajak : Menuju Titik Nol

Negara ini, Negara Kesatuan Republik Indonesia yang membentang dari Sabang sampai Merauke, dari Timor sampai ke Talaud sedang punya gawe yang sangat besar yaitu gerakan kembali pulang alias menarik dana kepemilikan warga negara indonesia yang berada di luar negeri, untuk dipulangkan kenegrinya melalui instrumen Tax Amnesty atau Amnesti Pajak.

Uang yang pulang ini tentu saja akan digunakan untuk membangun berbagai proyek infrastruktur padat modal yang sedang digalakkan pemerintah di berbagai tempat di negeri ini. Misalnya saja untuk membangun Jalan Tol dan Jalur Kereta Api di luar jawa.

Latar belakang adanya Tax  Amnesti ini antara lain adalah adanya kesenjangan infrastruktur yang masih tinggi antara wilayah yang satu dengan yang lainnya, penurunan laju pertumbuhan sektor industri, defisit anggaran, defisit neraca perdagangan dan perlambatan laju ekonomi. Kesemuanya menimbulkan dampak antara lain pengangguran, kemiskinan dan kesenjangan sosial yang makin meningkat.

Continue reading

Posted in PAJAK | 4 Comments

Canda Tawa dan Matahari yang Pulang

_DSF0164
Canda Riang

Foto ini saya ambil waktu saya sepulang kantor di Jumat Sore yang muram. Muram bagi pria berkeluarga yang sedang jauh dari keluarganya. Sedangkan harus melewati libur wiken yang sendirian. Kepenatan akibat seharian penuh berkutat dengan angka-angka keriting, membuat saya ingin melarikan diri sejenak ke pantai.

Pantai Losari makin sore justru makin ramai dengan kehadiran pengunjung yang bertujuan untuk menikmati suasana pantai beserta dengan matahari yang beranjak pulang menuju peraduannya. Alunan indah ayat-ayat suci Al-Quran menjelang sholat Magrib terdengar dari pengeras suara Masjid Terapung di Pantai Losari.

Tawa riang dan senda gurau bersama teman sesekali ber-selfie ria, tanpa peduli akan hadirnya hari esok dan tentu saja tidak peduli dengan keberadaan saya yang mengawasi mereka dibalik sebuah jendela bidik.

Matahari telah pulang, gelap mulai menyelimuti.

Selamat Malam, Losari.

 

 

Posted in BELAJAR FOTOGRAFI | Leave a comment

Kisah Pencarian : Jodoh Harus Dijemput

Usia 35 Tahun merupakan usia dalam katagori lampu merah bagi seorang wanita dalam hal mencari jodoh. Belum menikah dalam usia ini, menjadikan kegelisahan yang amat sangat. Disaat yang sama banyak teman-temannya yang telah memiliki keluarga dengan anak usia sekolah.

Pertanyaan, pergunjingan merupakan hal sudah menjadi makanan sehari-hari. Berbagai upaya baik upaya sendiri maupun dibantu pihak lain misalnya keluarga maupun teman dalam mencarikan jodoh, berakhir dengan kesia-siaan apapun alasannya. Hanya menambah kegalaun di malam-malam sepi.

Seperti yang dirasakan sebut saja namanya  Mbak Mie, mau saya namai Bunga, nanti panjenengan pikirannya bermacam-macam. Mbak Mie, pemegang ijazah Sarjana, bekerja sebagai guru honorer di sekolah Madrasah Tsanawiyah, sebuah kecamatan di pelosok selatan Jawa Timur, yang bisa disebut dengan Kabupaten Tulungagung.

Memiliki kegelisahan tentang macetnya jalinan perjodohan, hingga tidak terasa usianya sudah memasuki angka ke tiga puluh lima, kegelisahan kecemasan dan perasaan kegagalan dalam memenuhi harapan orang tua untuk memberikan seorang cucu, semakin merambati lubuk sanubarinya.

Continue reading

Posted in NDONGENG | 2 Comments

Guru dan Isih Enak Jamanku To?

Sebuah link berita nemplok di timeline facebook saya,

https://m.tempo.co/read/news/2016/06/15/079780020/menteri-anies-yang-gak-mau-berubah-minggir-dari-barisan

yang isinya kurang lebih boleh saya kutip  sebagai berikut:  berisi  memo kemarahan Bapak Menteri Pendidikan kita, Anies Baswedan yang mendapati kenyataan bahwa ada seorang guru sudah jauh-jauh dari Magelang ke Jakarta untuk mengurus kenaikan pangkatnya, berujung kegagalan karena ketiadaan pejabat yang mengurusi bagian itu.

Jika panjenengan ingin membaca  memonya Pak Menteri Anies : http://indonesiana.tempo.co/read/78132/2016/06/14/info.indonesiana/memo-menteri-anies-kepada-anak-buahnya

Kenapa link berita tersebut sangat menyita perhatian saya, karena link berita tersebut langsung mengingatkan saya akan kisah perjuangan bapak dan ibuk saya hingga pensiun. Bapak dan ibuk saya sejak awal karir hingga pensiun adalah seorang guru pelosok desa di Kabupaten Tulungagung. Pengalaman paling panjang tentu saja dihabiskannya bersama era Orde Baru.

Continue reading

Posted in NDONGENG | Leave a comment

Elegi Sang Penagih Utang

Siang yang terik di Kota Makassar bagaikan memecahkan batok kepala. Saat ini saya sedang berada di ruang tunggu sebuah perusahaan ekspedisi, dipanggilkan kolega yang mau saya temui untuk sebuah urusan yang tentu saja ada kaitannya dengan masalah pajak perusahaan tersebut. Sambil mengamati hiruk yang mempikuk petugas ekspedisi membongkar dan menyiapkan barang untuk diantarkan ke pelanggannya.

Perhatian saya teralihkan dengan segera, ketika sebuah langkah tergesa mendekati meja customer service, dan meminta bertemu dengan seseorang. Seorang yang juga korban panasnya Kota Makassar seperti saya, terlihat dari tampilannya yang kucel. Tanggapan yang sama dengan yang saya terima, disuruh menunggu.

Hingga akhirnya bapak ini duduk di sebelah kursi saya dengan dibatasi oleh meja kecil. Kami tidak saling mengenal dan tentu saja keadaan  hening dalam dunia fikiran masing-masing karena saya juga kurang bisa membuka sebuah obrolan basa-basi. Hingga akhirnya Mbak Rceptionis datang dengan logat Makassarnya yang kental untuk bapak tersebut dengan sebuah jawaban datar.

Continue reading

Posted in OPINI | 2 Comments

Balada sebuah Tangga

Sebagai sebuah kota terbesar di kawasan timur indonesia, Makassar terus berbenah dengan cepat, ini terlihat dari banyaknya crane-crane yang bekerja siang malam membangun gedung-gedung bertingkat. Ada yang buat perkantoran, juga ada yang buat apartemen.

Hari ketiga Puasa Ramadhan tahun 2016, dengan energi sisa-sisa makan sahur tadi pagi dengan segepok berkas saya mendatangi sebuah gedung bertingkat di Kota Makassar. Seorang teman tetap bersiaga di mobil menunggu saya masuk sendirian. Bukan, bukan untuk langsung tancap gas bila saya keluar berlari masuk mobil saat tujuan telah tercapai macam film-film aksi itu. Maksudnya, karena tempat parkir gedung itu sempit sekali, bila ada mobil yang mau keluar, dia bisa segera menggeser mobilnya.

Perlahan saya mendatangi security yang siaga di lobby kantor itu sambil memberitahukan maksud dan tujuan saya mengunjungi dirinya (halah). Harapan saya tentu saja gedung semegah dan setinggi ini yang saya datangi dengan energi sisa-sisa sahur adalah sebuah lift. Pandangan saya menyapu-nyapu seluruh ruangan mencari benda keramat bernama lift tersebut.

Continue reading

Posted in NDONGENG | Leave a comment

Zona Nyaman dan Homebase

Gedung Keuangan Negara, Makassar

Hari itu, angin sejuk cenderung dingin yang menyembur dari Air Conditioner di sebuah ruang meeting tidak mampu menghilangkan raut-raut wajah penuh perhatian dan ketegangan dari para peserta rapat. Semua mata penuh perhatian mendengarkan petuah dan petunjuk serta motivasi dari pimpinan rapat, bapak Plh. Kakanwil yang datang berkunjung. Sesekali terlontar pertanyaan yang harus dijawab dengan tuntas oleh kami, para peserta rapat.

Benar rapat monitoring dan evaluating atau lebih keren dengan akronim monev sedang berlangsung. Apabila menurut beliau pencapaian pengumpulan pajak belum sesuai dengan target yang ditentukan, menyemburlah kata-kata tajam dan dingin. Salah satu yang paling saya ingat adalah : “Kalian ini karena sudah terlalu lama berada di zona nyaman. Kalian perlu tantangan dan terobosan-terobosan baru”

Zona Nyaman menurut pemahaman saya, semua orang mungkin pernah berada dalam situasi ini, situasi dimana kita sudah cukup akan segala hal. Semua terpenuhi dengan sewajarnya, sudah tidak ada tantangan lagi yang ingin ditaklukkan. Semua kehidupan mengalir pelan, apa adanya dan seakan akan bisa kita prediksi akan bergerak kemana. Ada naluri penolakan bila menghadapi sesuatu yang baru. Zona Nyaman menurut saya bukan datang sendiri, tetapi diciptakan oleh kita sendiri.

Continue reading

Posted in NDONGENG | Leave a comment

Hiburan Kaum Gedibal

Kamar Mandi Legend

Gedibal merupakan Bahasa Jawa, gedibal terjemahan bebasnya bisa berarti debu, lumpur yang menempel di alas kaki, merupakan konotasi untuk kalangan bawah, buruh, rakyat jelata dan semacamnya.

Maumere, periode Tahun 2002 – 2006

Semua yang menjalani karir dari bawah, pasti mengalami proses ini kecuali bagi pegawai-pegawai titipan yang bapaknya memang sudah pejabat disitu. Alhamdulillah, instansi saya termasuk steril dari hal-hal begituan. Tanah Flores, Nusa Tenggara Timur adalah tanah pembekalan, tanah penggemblengan awal kami, sebagai buruh negara.

Beberapa pegawai kantor kami yang berasal dari luar Flores adalah fresh graduate termasuk saya. Kebanyakan masih culun dan unyu-unyu, bayangkan karena mayoritas lulusan D3 atau D1 yang langsung diangkat dan ditempatkan, para pemuda tanggung ini harus bergelut dengan pekerjaan-pekerjaan yang cukup vital, misalnya nge-lem amplop, nyortir surat setoran pajak, angkat-angkat berkas dan rekaman surat pelaporan masa/bulanan yang jumlahnya sebulan bisa satu truck kontainer dimana mayoritas pelaporannya berupa pajak nihil. Benar-benar pekerjaan yang sangat berbobot. Ditandai dengan basahnya oleh keringat baju kantor kami setiap hari.

Continue reading

Posted in NDONGENG | 2 Comments

Belajar Long Exposure :Pantai Klayar

Klayar Beach
Pantai Klayar

Foto sunrise atau sunset pantai adalah foto buruan idaman saya, yang sampai sekarang belum bisa saya peroleh. Kota Madiun lokasinya jauh dari pantai, wilayah berpantai terdekat hanya di wilayah Kab. Pacitan, itupun masih dengan jarak tempuh dua jam dari Kota Madiun dengan kondisi jalan pegunungan. Pantai Klayar menjadi tujuan teratas mblasak saya sambil membayangkan belajar foto long exposure ditambah dengan backgroud sunset yang cantik. Meskipun saya mendapatkan review jelek tentang pantai tersebut kondisinya nggak seperti yang dibayangkan, panas dan banyak ATV berlalu lalang di pasir putihnya.

Pantai Klayar yang terletak di ujung selatan Kabupaten Pacitan, menjadi idaman banyak pemburu foto termasuk selfie hunter. Menurut kabar, keindahannya memang luar biasa, sampai-sampai Pak Presiden kita keenam, Pak SBY dan keluarga bela-belain berfoto disana sambil berbatik formal. Cara berfoto yang anti mainstream. Continue reading

Posted in BELAJAR FOTOGRAFI | Leave a comment